Sambut Hari Lansia, Dewan PSI Imbau Walikota Realisasikan Program untuk Lansia

Sambut Hari Lansia, Dewan PSI Imbau Walikota Realisasikan Program untuk Lansia

Menjelang peringatan hari Lansia Nasional pada 29 Mei 2021, Anggota DPRD Komisi D Fraksi PSI Surabaya, Tjutjuk Supariono mengimbau Walikota untuk mewujudkan program-program yang berkaitan dengan lansia. Program khusus lansia ini dinilai penting karena semakin banyaknya populasi lansia di Surabaya, angkanya sudah mendekati 9%. Angka ini diperkirakan akan terus naik seiring dengan membaiknya angka harapan hidup di Surabaya.

“Kinerja pelayanan kesehatan di Kota Surabaya terus membaik ditandai dengan terus naiknya angka harapan hidup. Tahun 2020, angka harapan hidup telah mencapai 74,18 tahun. Surabaya telah mengarah ke struktur penduduk menua (ageing population) sebagaimana kota-kota maju di dunia. Program lansia ini semakin penting untuk diperhatikan. Apalagi programnya sudah pernah disampaikan oleh Mas Eri, tinggal eksekusi saja,” kata Tjutjuk, Rabu (26/5/2021).

BACA JUGA:  PSI Minta Jakpro Tak Bergantung pada Suntikan Dana PMD

Program-program khusus lansia yang dimaksud meliputi pemberian gelang chip yang isinya NIK, rekam medis, alat pelacak GPS, dan layanan listrik serta air gratis. Selain itu, ada layanan dokter keliling, peningkatan permakanan pada posyandu lansia, dan beberapa program lainnya untuk lansia yang telah disampaikan Walikota terpilih pada waktu kampanye lalu.

Selain itu, Tjutjuk juga mengapresiasi kinerja Pemerintah Kota Surabaya dalam menangani lansia di masa pandemi COVID-19. “Sampai dengan bulan Mei 2021, kurang lebih 78% lansia di Surabaya sudah divaksin. Angka ini merupakan salah satu yang tertinggi di Indonesia. Meski begitu, masih banyak masalah terkait lansia yang perlu diselesaikan,” ujar politisi PSI ini.

BACA JUGA:  PSI Sebar 29 Posko PPDB di seluruh Jakarta, Temukan Banyak Kasus

Melansir data BPS tahun 2019, 6,01% lansia muda (umur 60-69 tahun) mendominasi jumlah lansia di Surabaya. Dari sisi kesehatan, angka kesakitan penduduk lansia dan yang mengalami keluhan kesehatan pun jumlahnya cukup besar, masing-masing sebanyak 24,25% dan 46,03%. Ironisnya ada sekitar 40,18% lansia yang memilih untuk tidak berobat jalan dan 2,49% tidak memiliki biaya. Hal ini menunjukkan bahwa masih banyak masalah lansia yang belum terselesaikan, harapannya dengan dijalankannya program khusus lansia ini, masalah tersebut bisa berkurang.

“Bertepatan dengan hari Lansia dan hari ulang tahun Kota Surabaya, saya mengucapkan selamat hari lansia dan selamat ulang tahun ke-728 untuk kota kita tercinta ini. Semoga Kota Surabaya semakin maju dan menjadi kota dengan lansia yang sehat, mandiri, dan turut berperan dalam pembangunan kota,” tutup Tjutjuk Supariono. (mkr)

BACA JUGA:  Tracing Covid-19 Diusulkan Libatkan Operator Seluler, Begini Caranya..

Sumber: https://klikjatim.com/sambut-hari-lansia-dewan-psi-imbau-walikota-realisasikan-program-untuk-lansia/

---

PSI terus bekerja untuk rakyat, dukung PSI melalui Dana Solidaritas, hanya Rp 88.888 per bulan Klik Disini

Tunjukkan Solidaritasmu!
Liputan Daerah

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × three =