Sosok Nyai Ahmad Dahlan Di Mata Ketum PSI

Sosok Nyai Ahmad Dahlan Di Mata Ketum PSI

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) mengadakan nonton bareng (nobar) solidaritas film Nyai Ahmad Dahlan di Gedung XXI Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta Pusat, Rabu malam (30/8).

Nobar film biopik Nyai Ahmad Dahlan ini bertepatan dengan 8 Dzulhijah, milad ormas keagamaan kedua terbesar di Indonesia yaitu Muhammadiyah.

“PSI mengadakan kegiatan ini untuk masyarakat Jakarta yang ingin nobar bersama kami malam ini,” kata Ketua Umum PSI, Grace Natalie, di lokasi nobar.

Film Nyai Ahmad Dahlan bercerita tentang perjuangan Siti Walidah atau Nyai Ahmad Dahlan, sang pendiri organisasi perempuan Aisyiyah yang menjadi sayap organisasi dari Muhammadiyah. Menurut Grace, Nyai Ahmad Dahlan adalah sosok pendiri gerakan perempuan ‘Sopo Tresno’ yang kemudian berganti nama menjadi ‘Aisyiyah’.

BACA JUGA:  Bawa Suasana Baru Di Dunia Politik

“Aisyiyah adalah organisasi pergerakan perempuan muslim yang telah banyak mendirikan institusi pendidikan, kesehatan dan sosial. Termasuk juga universitas yang dikelola secara mandiri dan profesional oleh perempuan,” jelas dia.

Grace menambahkan, Aisyiyah juga mendirikan rumah-rumah untuk kaum miskin dan anak yatim perempuan. Bersama organisasi Aisyiyah, Nyai Ahmad Dahlan juga mendirikan sekolah-sekolah putri dan asrama. Bahkan, sebelum kemerdekaan Aisyiyah malah sudah menerbitkan majalah perjuangan bagi perempuan di Indonesia yang bernama Soera Aisjijah.

“Kabar menariknya, hampir 90 persen pemain dalam film ini adalah keluarga besar dari KH Ahmad Dahlan, tokoh Aisyiyah, dan warga Muhammadiyah,” ungkap Grace.

Nyai Ahmad Dahlan lahir di Kauman, Yogyakarta pada 3 Januari 1872, dan wafat pada 31 Maret 1946. Istri KH Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah ini ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional pada 10 November 1971 dengan Surat Keputusan Presiden No. 42/TK/1971. [rus]

BACA JUGA:  PSI Jatim Buka Pendaftaran Caleg 2019

Sumber: RMOL

Tunjukkan Solidaritasmu!
Liputan Nasional